Tuesday, September 29, 2009

Bayu Yang Rela (part 2)

Seakan bisikan angin pantai…

Mengatakan yang aku merindukan desiran ombak…

Nyamannya udara..

sesungguhnya ketenangan ada di situ..


Ingin aku selami..

Sebuah jiwa yang suci murni..

Lahir sejak azali..

Sambil mengutip butir-butir siput

Di pantai…

Dan dia tersenyum manis..

Bilamana si ombak menghempas pantai..


Angin bayu yang indah..

Ketenangan kurniaan Tuhan..

Kebahagiaan selepas kesedihan..

Dan saat itu aku berdoa..

dan terus berdoa..

Agar bahagia itu sentiasa ada..

dan terus bercambah..

Pada jiwa-jiwa yang terindah..

pada hati-hati yang penuh resah..

pada cerita yang penuh kisah..


Wahai bayu yang rela..

kekalkan lah sejuk angin mu..

walau hangat terik mentari menerpamu..

walau ribut melandamu..

walau kotoran mencemar mu..

kau takkan rebah..

dan kau takkan tewas..

tapi kau kan terus tabah..

Biar sampai kapan pun..

Aku tiada lagi di persisir pantaimu..

dan kemudian aku timbul dari lautanmu..

dalam menunggu kedamaian..

yang tersemat murni pada..

tiupan sejuk angin mu..


Wahai bayu yang indah..

Sesungguhnya kau redha..

Dengan ketentuanNya..

Sepertimana kerelaan yang tersemat pada namamu..

Bayu yang rela...



3 comments:

Ibnu Ahmad said...

Arip sekarang ini lebih banyak berpuisi.......

Mohd Ariff Bin Azman said...

hehe..puisi tu kan indah..

bcikgu said...

sedap puisi ni..rasa nak cilok ;)
boleh ke..